Pengurusan Izin Impor Terpusat Dimulai Pekan Depan

Pengurusan Izin Impor Terpusat Dimulai Pekan Depan

Jakarta, CNN Indonesia -- Untuk mempercepat waktu bongkar muat di pelabuhan (dwelling time), pemerintah sudah membangun portal Indonesia National Single Window (INSW). Penyampaian data dan informasi importir sudah bisa dilakukan secara tunggal (single submission) mulai Rabu (30/9) mendatang.

Portal INSW ini akan menggantikan sistem manual dalam proses perizinan barang impor keluar dari pelabuhan. Importir cukup menyampaikan data dan informasi di sana, dan portal itu yang akan mendistribusikan data dan informasi itu kepada kementerian dan lembaga pemerintahan yang terkait. 

Deputi Bidang SDA dan Jasa Kementerian Koordinator bidang Kemaritiman merangkap ketua tim satuan tugas (satgas) dwelling time, Agung Kuswandono, mengatakan dengan sistem single submission itu importir tak perlu menyampaikan data dan informasi kepada tiap-tiap kementerian atau lembaga.

"Importir cukup menyerahkan sekali aplikasi maka di INSW akan langsung diproses secara bersama-sama, secara elektronik," kata Agung, dalam konferensi pers di Kementerian bidang Kemaritiman, di Jakarta, Rabu (23/9). Pengiriman aplikasi dilakukan di alamat situs http://insw.go.id.

"Hanya cukup dengan single submission, jadi tidak ada lagi transactional system," kata Agung. 

Selain data dan informasi, soal izin edar dan post clearance audit, yang selama ini dikeluarkan di pelabuhan, akan didistribusikan kepada kementerian dan lembaga terkait via INSW. 

Agung menyadari proses peralihan tak mudah mengingat sistem submission membutuhkan sistem IT yang mumpuni. Namun dia yakin itu bisa diatasi sebab sudah ada unit yang mengelola INSW di bawah Kementerian Keuangan. Selain itu, sekali memakai INSW tak mungkin kembali. 

"Sekali kita menggunakan INSW maka INSW ini harus kita maintain seumur hidup untuk selalu ON dengan baik," tutur Agung.

Sumber: http://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20150923155101-92-80662/pengurusan-izin-impor-terpusat-dimulai-pekan-depan/